Featured

Salam Elang ( @Mr.Riyan_ )

This is the post excerpt.

Sebuah blog persembahan untuk para penikmat secuil surga dunia yang di anugerahkan Tuhan Yang Maha Esa untuk bumi pertiwi.

Sang penjaga pagi yang selalu tersenyum dikala Surya telah menampakan diri.

Hingga si pemburu senja yang suram atas kepergianya.

Aku hanyalah sehelai daun kering yang jatuh di terpa angin dan berharap bisa keliling dunia.

DI BALI KITA DI PERTEMUKAN

Mungkin ini perjalanan ku kali ke enam aku jalan ke Bali. Aku berangkat dari Surabaya langsung menuju Denpasar. Sesampainya di Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai aku pun di jemput driver dan langsung menuju villa.

Villa ini merupakan villa milik perorangan yang di sewakan. Di dalam nya ada 3 kamar dan 1 bar beserta ruang santai. Tidak ketinggalan kolam renang dengan ukuran kurang lebih 4×6 meter.

Sesampainya di villa aku langsung menaruh barang merapikanya di rak rak baju dalam kamar. Lanjud bertemu dengan si pemilik dan mengobrol santai sejenak.

Obrolan ringan pun akhirnya selesai dan selanjutnya aku pun bisa mandi lalu bergegas keluar cari makan.

Ups … !! Untuk malam pertama kali ini motor yang aku sewa belum datang, orang bilang motor bisa di kirim bosok pagi. Yaaaah … ya udah lah jalan kaki mungkin lebih sehat atau mau bersantai di villa dan order by gojek hahaha ( dasar pemalas ).

Bersantai emang lebih seru sih. Menghabiskan waktu malam di kolam renang dan menunggu babang gojek buat kirim makanan.

Dan setelah 15 menitan menunggu akirnya makanan pun datang hahahaha. Makasih Tuhan untuk makanan malam ini. Selamat makaaaaaaan !!!

Setelah selesai makan aku pun bergegas prepare buat jalan besok dan kemudian tidur lebih awal. Tidak lupa aku hubungi salah satu teman yang super hits di Bali siapa lagi kalo bukan @caswanasegaf

Si doi adalah traveler bali yang lagi naik daun. Namanya terdengan luas di kalangan traveler karena misinya yang super gila dan boleh di bilang nekat banget.

Yoi misi yang aku sendiri entah berani atau enggak ngelakuinnya. Traveling naik motor dari bali menuju lombok sampai ke sumba mengexplore segala sudut terindah dari pulau pulau itu. Luar biasa kawan, aku salut dan aku terinspirasi dengan kamu.

Tapi kali ini bukan itu yang bakalan aku ceritain. Jadi lebih ke proses pertemuan kita. Yaaa dari semalem kita ( aku dan caswan ) membahas lokasi pertemuan dan tempat tujuan buat hunting seru bersama.

Pagi ini di hari kedua di bali. Saya dari seminyak menyempatkan diri minum kopi dan gelato yang super hits di daerah seminyak. Yoi apa lagi kalo bukan GUSTO GELATO. Sambil menunggu telephone dari caswan, aku pun memutuskan untuk bersantai dengan capucino di meja gusto.

Kita janjian jam 1 siang dan karena aku bingung mau ngapain akirnya jam 12 aku coba hubungi caswan. Akirnya dia share location.

Titik meet up pertama ( Mie Setan Jalan Pulau Kawe ) aku bergegas dari gusto ke jalan pulau kawe. Cukup panas jalanan bali jam 12 siang. Aku bermodal MAP dari HP nekat menembus jalan demi jalan selama kurang lebih 1 jam untuk sampai ke lokasi tujuan. Bolak balik berhenti untuk mentengin layar hape liat jalan dengan seksama. Dan akirnya sampai juga ke Mie Setan Jalan Pulau Kawe.

Aku buka chat dan walaaaaa !!! kenapa kamu dengan mudah mengganti titik temu kita ??

Titik meet up kedua ( Mie Setan Jalan Sanur ). Dari lokasi pertama aku bergegas ke lokasi kedua. Kembali lagi mempercayakan diri pada MAP di hape bolak balik berhenti mantengin layar dan jalan. Perlu 20 menit dari lokasi pertama menuju ke lokasi kedua. Sesampainya di lokasi kedua aku kembali membuka pesan dari caswan “Bro di Mie Setan Jalan Pulau Kawe aja jadinya” hemmm mood ku udah mulai buruk.

Aku pun membalas “aku udah di lokasi yang kedua. Jadi mana yang bener ?? Lokasi pertama atau ke 2 ??” Setelah balas chat aku langsung tancap gas balik ke jalan pulau kawe. Sekarang lebih cepat 15 menitan lah karena udah tau jalan nya.

Dan sesampainya di pulau kawe aku parkir motor duduk sejenak liat antrian yang super menggila dari pembeli. Buka hape lagi dan ternyata oh God janjian macam apa ini ( dalam hati menggerutu ).

Dan lagi – lagi kita seperti main kucing kucingan. Dia, teman ku kembali ke lokasi kedua jalan sanur. Dengan niatan mau menjemputku di sana. Tapi aku udah keburu balik ke lokasi pertama. Hahaha meet up yang penuh drama, meskipun mood sudah turun tapi it’s okay.

Dalam pikiran terjahatku muncul pertanyaan “Apa bener kalo ketemu artis emang perlu kayak gini banyak drama yang di lalui ??”

Aku pun kembali membalas chat dari caswan denengan perasaan yang udah lemas ” kalo janjian yang bener dong please. Capek nih jalan dari seminyak jauh panas. “

Dia pun juga merasakan hal yang aku rasakan ” Maaf aku juga capek ngater orang dari kemarin belum cukup tidur. Ya udah kita ketemu di McD Jimbaran aja. Siapa yang datang lebih awal dia yang tunggu”

Berat hati aku ambil nafas dalam dan balik ambil motor di parkiran lanjutin perjalanan ke jimbaran. Lagi lagi butuh kurang lebih 30 menit untuk sampai sana dn aku harus kuatkan tekat sekali lagi.

Sampai lokasi aku langsung telepon caswan. Aku di suruh masuk karena dia sudah sampai terlebih dahulu. Aku parkir motor lanjut masuk dan pesan sesuatu.

Dan caswan pun nyamperin dengan ketawa ngakak bersama seorang gadis kecil, dekil karena terlalu lama traveling gak pulang pulang ( nyatanya kita semua sama traveler sejati siap menerima resiko kedekilan ini hahaha ). Konyol dan super centil.

Oh my god !! Kita di pertemukan di lokasi ini @katnis__ traveler asal kota bandung yang dari bulan lalu menjelajah malang, banyuwangi dan sekarang ketemu di bali. Mimpi apa aku ?? Berasa aku sangat receh hahaha di samping mereka yang punya nama besar dengan followers yang udah beribu ribu itu ( sedikit lebai kali ini ) hahahah. Tetapi mereka adalah partner jalan yang super humble dan seru. Mood yang hilang kembali pulih.

Setelah bersua ria aku dengan keluhanku dan caswan dengan klarifikasi segala macam drama yang terjadi akirnya drama pun terselesaikan. Kita lanjud makan dan instirahat sejenak sebelum kita lanjut ke lokasi hunting.

Lokasi pertama ( melasti beach )

Ini adalah spot pertama yang kita coba explore. Jam 4 sore masih cukup panas banget disini. Akirnya kita setelah puas berfoto lanjut ke spot ke dua dengan lokasi yang sama.

Beruntung pas kesini ada mobil pedagang yang super kece buat foto foto

Memang bagi kami tak ada foto berarti tak jalan hahahah

Setelah puas di lokasi ini kta pun lanjud ke tempat yang sedikit adem. Yoi tempat kedua kali ini adalah tebing melasti jimbaran.

Di sini aku gak dapat banyak foto karena sangat rame. Dan giliran aku foto banyak yang blur. Jadi maaf cuma bisa kasih foto si cewek centil dari bandung doang.

Lokasi ke 3 adalah pantai dg spot sunset yang ciamik. Yup !! Pantai Balangan

Kita menikmati pantai balangan dari atas bukit dan menunggu beberapa menit untuk akirnya mengakiri hari dengan sunset yang luar biasa di hari ke dua ku di bali.

Disni kita di pertemukan teman baru dari malang namanya @novanirza dan @_effendi_ mereka semua adalah teman lama dari instagram dan sekarang jadi teman real dari kehidupan nyata.

Terimakasih bali terimakasih caswan, katnis, novan, dan efendi terimakasih semua perjalanan penuh drama ini berakir dengan sempurna. Kalian luar biasa. Kalian teman teman yang seru teman teman yang sangat humble. Sukses di bali !!

Tak ada perjalanan yang lebih seru di banding drama ini semua.

See you di cerita berikutnya.

Salam elang !!

Drama Traveler Part 2

Cerita ini adalah kelanjutan dari blog sebelumnya.

Masih bersama temen gue si Ghema Ananda. Oh iyaaa … kemarin gue lupa belum ngenalin temen gue itu secara terperinci jelas dan gamblang hahahhaa sedikit lebay sih kali ini. Tapi …. masa bodo deh.

Dia … temen gue dari Tanjung Pimang – Kepulauan Riau anak rantau yang mengadu nasip di Jakarta demi sesuap nasi dan teh anget dan sisanya untuk traveling hahaha.

Oh iya … hari ini adalah hari ke 2 dia tinggal di kabupaten kecil ini. Dan sesuai dengan rencana yang sudah kita sepakati sebelumnya yaitu explore pantai. Cie …. explore !!! Keren bener sebutanya. Hahaha asal kalian tau sih … lebih tepatnya bukan explore yang jalan jalan susah gitu, gue masih mikir mikir pantai yang akses mudah tapi sepi. Yaaaaa … maklum lah musim penghujan, gak lucu dong kita ke pantai dg jalan off road sedangkan kita pakek metik hahahahahaha.

Okay !! Let’s go ….. dari penginapan kita berangkat sekitar pukul 07.30 WIB. Langsung kita cari sarapan sebelum memulai petualangan. Kali ini kita ka gak mau yang ribet-ribet, cukup nasi pecel dengan lauk seadanya seharga 5 ribu rupiah aja per porsi. Murah kaaaan ?? Hahhaa udah murah porsi juga kuli. Jamin bakal kenyang sampe siang.

Sehabis sarapan kita lanjutin perjalanan yang kurang lebih 1.5 jam dari pusat kota. Di sepanjang perjalanan temen gue ka gak sabaran sembari bilang “Masih brapa lama lagi yan ?? Bokong gue udah kram nih !!”. “Hahaha sabar dikit napa sih !! Entar juga nyampek. Pertahankan aja bang jangan sampe lepas itu bokong.” Sahutku dengan nada meledek.

“Bodo amat sih, ini gue kekenyangan juga berasa mau pup. Cari POM Bensin gih.” Dia mulai bawel. “Mana ada POM Bensin di sini. Loe juga aneh bang. Di tengah gunung kek gini nyari POM. Noh yang ada semak kalo mau pup. Hahaha” ledek gue lagi ke dia.

Lalu dia melai mengernyit sambil nahan sesuatu yang rasanya udah ka gak bisa dia tahan lagi. Seketika gue tancep gas meskipun tau kalo jalanya mulus cuma sedikit bergelombang.

Seketika dia serontak bercakap “Bangsat kau anak muda. Gue hampir jatuh ( sambil pukul helm gue dari belakang )” hahaha yang ada gue cuma ketawa sembari menyanggah “Katanya keburu ka gak ketahan bang ?? Loe gue suruh pup di semak juga ka gak mau. Terus gue kencengin deh motornya hahahha sorry.”

Dia berdiam sebentar mungkin mikir mikir mau bales omongan apa atau mungkin juga diam karna udah ada di ujung hahaha.

Saking asiknya kita saling lempar candaan bahkan saling menjatuhkan, tak sadar kita udah sampai di pintu gerbang ( Selamat datang di kawasan wisata PANTAI DLODO – Desa Dlodo – Kecamatan Pucanglaban – TULUNGAGUNG ). Lalu gue bilang “Noh bang udah sampai kita. Siap siap pasang mata loe. Bakal di suguhi tai kebo di sepanjang jalan menuju pantai hahaha”.

“Kok tai kebo sih yan ??” Sahut dia. “Ya iyalah disini nanti bakal banyak sapi sapi milik warga kampung yang di depan itu, yang di gembala secara liar. Suruh cari rumput sendiri biar mandiri ka gak kaya eloe yang nyusahin temen hahhaha” celetupanku.

“Oh jadi loe merasa gue ngerepotin loe ??” Sanggah dia. “Iya lah … seharusnya gue bisa tidur nyenyak di rumah weekend ini. Eh malah suruh jadi guide tanpa upah” ucap gue dengan nada bercanda. “Gue bayar loe gue bayar !!! Berapaan sih ??” Sahut dia. “Anjir loe kira gue laki laki apaan ?? Di bayar … jadi merasa hina gue” balasan gue sembari ketawa ngakak.

Na … na … na !!! Dia mulai riang karena liat pohon kelapa yang sangat banyak di jalan menuju pantai kurang lebih 500 meter. “Berhenti dulu ya yan ??” Ucap dia. “Loh kenapa bang ?? Loe udah ka gak tahan mau pup?” Tanya gue. “Bukan yan … gue mau foto disini. Loe mau kan fotoin ??” Jawab dia.

“Bah … ogah banget !!” Canda gue sambil ulurkan tangan meminta kamera yang sudah dia pegang. Cepret … cepret … cepreet !! “Dah banyak nih lanjut yok !!” Ajakanku.

Sesampainya di bibir pantai dia turun dan langsung lari sembari teriak teriak “TOILET MANA TOILET YAN ??”

Beruntung kali ini toilet udah di bangun sama mahasiswa kkn yang dari kampus IAIN TULUNGAGUNG. Bermanfaat banget pikirku. Alahmdulillah

Setelah 10 menitan lah menunggu dia buang hajat yang di simpan sepanjang perjalanan hahahhaa akirnya kita memulai explore pantainya di sebelah barat dulu kemudian ke timur. Cukup capek sih disini pantainya sangat luas banget. Gue sih sebutnya Parang tritis nya Tulungagung.

Kenapa gitu ?? Yup … selain pantainya yang terbentang luas banget. Ada juga gundukan gundukan pasir yang sangat tinggi. Jadi kalo foto disini berasa kaya di padang pasir hahahha lebay banget sih !! Bodo amat dah hehehe

Tapi sayang banget pas kesini emang cuaca kurang bersahabat. Jadi begitulah langit terasa murung. Kalo cerah serius bagus banget. Gak bakalan nyesel mantai disini. Sepi pol cuma ada orang mancing doang.

Tu kan !!! Gue bilang apa sepi banget kan. Luas bersih. Bisa bersantai santai disini sambil liat ombak. Tapi ingat !! Disini tidak boleh berenang. Cukup main air di bibir pantai doang yaaa. Karena ombak nya gede banget nget nget. Ngeri deh kalo liat pas pasang gitu.

Tak puas dengan foto di berbagai sudut. Dia pun lepas baju memperlihatkan perut berisi lemak 10kg yang dia tahan dan di gadang gadang bakalan jadi sixpack bulan depan hahahaha bang bang …. mimpi loe boleh deh bikin ngakak.

Setelah asik berfoto kesana kemarin akirnya kita menepi cari tempat untuk bersantai liat liat orang mancing. Ngobrol sana sini sambil sesekali bercandain temen gue yang gagal berlibur ke bali hahaha sampe sampe mendung pun tiba tiba gelap.

“Jam berapa sekarang bang ??” Tanya gue. “Jam 1 yan !!” Jawab dia. “Mau disini atau lanjud bang ? Langitnya udah gelap kayaknya bentar lagi ujan nih, kereta loe jam 5 kan nanti sore ??” Tanya gue. “Lanjud aja yan !! Dari pada ke ujanan disini ka gak asik”. Sahut dia.

Akirnya kita mutusin untuk pulang. Dan drama baru di mulai. Hujan pun turun, dan kita belum sempat melewati tanjakan terjal yang jalan nya pun ngeri karena sebelah kanan sudah jurang. Saking derasnya, air dari atas bukit pun mengalir melalui jalan tanjakan berserta lumpur yang di bawanya.

“Semakin licin nih bang. Lu pegangan ya ?? Barang barang elektronik dah masuk smua ke tas kan ?? Aman kan ?? Gak ada yang kemasukan air ??” Tanya gue. “Sip beres yan !! Bah bah kita kujanan disini dari pada kita tunggu ujan reda tetep aja ka gak ada tempat berteduh. Basah basah sekalian dah” sahut dia.

Akirnya rintakan pertama pun kita lalui. Menerjang hujan lebat dan tanjakan penuh lumpur. Dan gak disangka “Fu*k” letupan gue ternyata desa sebeblah yang berada di atas bukit ka gak ujan. Terlanjur basah kita. Terlanjur nerjang semuanya. Siap kehujanan yang memalukan hahaha cuma kita yang basah basahan. Tapi bodo amat sudah. Lanjut kita jalan sambil cari makan siang sebelum ke stasiun.

Dan sebelum itu kita berhenti di POM Bensin buat ganti pakaian kita yang udah basah. Beruntung ke pantai kita bawa baju ganti yang sempat gak kepakai karena gak memungkinkan lokasi untuk berenang.

Setelah ganti baju kita lanjut ke kota. Cari makan, kali ini tanpa gue tanyain ke temen gue, gue langsung ajak ke CILOT GORENG Legendaris di kota ini. Hahaha gue pesen 2 porsi untuk kita berdua. Dan lagi lagi sudah kuduga dia bakal nambah nambah. Hahahha sebelumnya gue udah pernah ngajak temen gue dari jakarta juga mampir disini nambah 3x hahahha parah. Tapi kali ini temen gue ini cuma nambah 2x hahhaha.

Setelah puas makan cilot akirnya waktu menunjukan pukul setengah lima sore. Bergegaslah kita ke stasiun. Chek in tiket dan menunggu kereta datang.

Wala wala wala !! Drama ke dua menghampiri. Hujan lagi coy. Tapi bukan itu masalah yang utama. Bodo amat dengan hujan, karena kita sudah di stasiun kereta hahaha. Tapi yang jadi masalah adalah keretanya PHP.

Memang beberpa waktu belakangan jawa timur di landa hujan deras banget. Dan hampir setiap hari. Hal inilah yang menyebabkan jalur kereta surabaya arah malang mengalami tergenang air setinggi 1 meter. Alhasil semua kereta jurusan malang banyuwangi dari arah surabaya di alihkan putar balik dari surabaya menuju mojokerto lewat kediri tulungagung blitar dan berakir di malang.

Ini lah yang menyebabkan semua jadwal kereta dari jalur lintas selatan jadi bertabrakan dan mundur jadwal kedatanganya. Kereta yang seharusnya temen gue tumpangi berangkat jam 17.18 WIB jadi 19.30 WIB. Yaaah mau gimana lagi kita pasrah !! Serahkan semuanya pada yang di atas.

Lanjud sembari menunggu kereta yang telat kita ngopi ngopi santai di emperan stasiun dengan muka kumel abis mantai kujanan dan belum mandi dari pagi.

Bodo amat sih !! Tapi masalahnya gue juga bujang belum menikah. Stasiun banyak gadis kuliahan yang bakal balik kuliah di kota. Jadi yaaa seharusnya bisa berdandan rapi tampan. Siapa tau bakal menemukn jodoh di sini hahaha. Tapi mana boleh buat. Kita cma pakek celana pantai kaos oblong dan muka lusuh hahaha mau sekedar liat aja ka gak berani apa lagi tebar pesona hahahhaha.

Hemmm ini penampakan sang traveler dari jauh yang menunggu kereta datang hahaha.

Dan akirnya kereta yang di tunggu tunggu pun sudah datang. Saat nya kita berpamitan. Udah kaya drama drama korea aja pamitan sampai mastiin dia udah masuk kereta dan melambaikan tangan wakakaka

Pikirku “Dua hari ini gue jadi pahlawan penyelamat orang yang hampir gagal liburan” hahahha yess !!! I am The Hero !!

The End

Terimakasih udah lanjutin membaca cerita yang tak berdaidah ini hahhaha

Salam elang

Tercyduk Kita di Waduk Wonorejo

Malam itu aku menerima pesan singkat dari sahabat gue ” Yan … sebut dia ke gue. Lagi sibuk kah ?? Bisa gak tolong gue sehari aja, galau nih gue. Liburan gagal karena bandara Ngurah Rai Denpasar di tutup akibat aktifitas Gunung Agung yang lagi naik. ”

Spontan akirnya gue bilang ” boleh lah bang, main aja sini dulu dari pada liburan loe gagal. “

Keseokan hari nya.

Kring … kring … kring … !!!

Handphone gue pun berdering tepat jam 8 pagi. Gue liat ternyata bang Ghema temen gue ” halo … yan gue dah sampai di surabaya gue harus kemana nih ?? Gue baru pertama main ke surabaya. Loe bisa jemput gak di bandara ?? “

Gue pun sontak bilang ” duh bang jangan bercanda, Tulungagung tu jauh dari Surabaya. Gilaaa empat jam cooy !! Loe mau suruh gue mati jalan mondar mandir jemput loe !!! ” hahaha itu bercandaan kita.

” Terus gimana nih ?? ” tanya dia. Akirnya gue suruh dia naik bus ” loe tanya ke petugas bandara, ada bus damri gak ke arah terminal bus purabaya ?? Kalo ada loe naik itu ke terminal, nanti sampai terminal loe naik BUS HARAPAN JAYA jurusan Surabaya Tulungagung. Terserah loe mau naik patas atau yang ekonomi.”

Kemudian setelah ngobrol sekitar 10 menit telpon pun dia tutup dan gue lanjut tidur hahahaha maklum semalaman begadang karena main MOBILE LEGAND 🙂

Setelah kurang lebih 3 jam tidur tambahan gue. Jam 11 gue pun bangun dan mandi. Selang beberapa saat gue pun dapet pesan singkat dari Bang Ghema temen gue. ” lu dimana yan ?? Gue baru masuk kabupaten tulungagung. Entar jemput di terminal yaa ?? “

Gue pun balas ” okay bang gampang kalo masalah itu. ” dan akirnya gue pun bergegas buat panasin mesin motor dan berangkat.

Lima belas menit dari tempat tinggal gue ke terminal Tulungagung.

Dan yang di tunggu tunggu ternyata udah nyengir kaya monyet yang di beri makan majikanya hahahaha bercanda bang bercandaaaaa.

Setelah dari terminal kita pun memutuskan untuk makan dulu. “Loe pengen makan apa bang ??” Tanya gue. Dia pun menjawab “Terah loe yan … asal kenyang. Yang khas sini juga boleh di coba.”

Akirnya pilihan gue pun jatuh ke ayam lodho. Ayam panggang kuah rempah yang udah jadi resep turun temurun nenek moyang dulu. Meskipun sekarang ayam lodho udah jadi hak paten kabupaten sebelah. Entahlah … gue ka gak tau gimana bisa.

Perut kami pun akirnya kenyang. Dan temen gue juga suka dengan masakan khas yang satu ini.

Lanjut kita taruh barang bawaan dia di hotel yang udah di booking dari semalam. “Gue nginep di hotel ini yan” sahut dia. “Loe tau kan tempatnya ??” Tanya dia lagi.

“Hemm … gimana ya bang gue ka gak tau itu hotel.” Bencandaan gue ke dia.

Sambil ngobrol ngobrol gak jelas akirnya kita sampek di penginapan yang dia booking. Taruh barang dan mandi sebentar.

Karena cuaca siang ini okay kita pun langsung bergegas. Ups !!! Lagi lagi bergegas tanpa arah hahahhaa konyol.

“Nih kita kemana yan ??” Tanya dia. “Wah terserah lu bang. Kalo pantai lumayan sih jalan nya. Kalo ke waduk kita masih cukup banyak waktu.” Sahut gue.

“Okay lah waduk !!” Ceplos omongan dia. Gassssss !!! Brum brum dan kesialan pun menimpa kita. Belum sampai waduk ujan pun turun. Padahal di kota tadi cerah. “Fu*k dalam benak hahahha” akirnya kita pun mutusin berteduh sambil minum kopi.

Selang beberapa menit hujan pun reda dan akirnya kita sampai. Eh belum sampai lokasi utama sih … kita sampai di jalan menuju lokasi tepatnya.

Karena anak kota yang di liat cuma gedung pencakar langit dan aspalan. Dia pun histeris pengen foto – foto di sawah yang ada teras sering nya. Dia bilang “stop yan stop !! Berhenti sini dulu kita foto. Jarang jarang nih gue dapet pemandangan kayak gini” dalam benak gue cuma bilang “ya elah baaaang cuma gini doang hahaha” sambil ngeledek dia.

Persawahan Area Waduk Wonorejo - Tulungagung

Jepret … jeperet … jepret !! Setelah puas berfoto ria kita lanjutin perjalan. Dan sekitar dua kilometer perjalanan dia minta gue berhenti lagi. “Stop yan !! Ada yang lebih keren lagi. Tu liat teras seringnya mirip banget sama yang di desa Tegalalang Bali.”

Dan gue pun berhenti dan turun dari motor. Tanya ke warga jalan menuju persawahan itu di mana. Dan warga pun ngasih arahan bla bla bla.

“Akhirnya sampai sawah. Mana kameranya sini gue fotoin” sahutku dg sambil ngeledek.

“Loe kaya ka gak iklas banget gitu nganterin gue yan !! ” sahut dia mulai jengkel.

“Hahahaha ikhlas kok bang ikhlas. Besok lusa pulang jangan lupa siapin uang tips buat guide nya yaaa hahahha” ledek gue kembali.

“Bangsat loe yan hahahha” ketawa dia.

Sedikit drama. Keasikan foto di sawah yang berlumpur karena abis ujan sendal dia putus hahahhaha kasian amat. Makan korban lagi oe. “Emang loe kayaknya ka gak di iklasin sih liburan bulan ini bang.” Goda gue ke dia.

“Entahlah yan !! Bodo amat dah dengan semua ini.” Letupan dia.

“Udah puas kan bang ?? Lanjut yuk keburu sore entar kita.” Ajakan gue ke dia.

“Okay yan udah puas juga ini dapet foto banyak buat di upload di instagram.” Sahut dia.

Emang dasar kids jaman now.

Lanjut kita ke waduk. Sampai lokasi waduk loket ternyata udah tutup. Jadi sepi banget. Ya sih udah jam 4 sore dan abis ujan juga pasti sepi.

Malah enak bisa foto banyak tanpa bocor kanan kiri. Tanpa susah edit. Apa lagi view nya oe !! Kabut nya lagi asoy geboy coy.

Disini pun juga ka gak kalah apesnya. Tiba tiba pas foto di atas batu dia kepleset hahaha dan rungsek di semak semak. “Hahahha dasar aki aki lemah” sahut gue. “Bangsat lu yan !!” Jawab dia.

Saking asiknya kita lupa waktu dan ternyata jam menunjukan pukul setengah enam. Kita pun mutusin untuk pulang.

Sekian cerita gue bareng temen dari jauh. Hahaha oh iya jangan lupa ( follow instagram gue dan temen gue @mr.riyan_ dan @___ghema ) makasih udah luangin waktu buat baca cerita ini.

Salam elang !!!